Test Ride Honda Verza 150

verza

Tanggal 16 Februari lalu, saya mendapat kabar dari kawan lama sekomunitas via ‘WA’ kalau Wahana Honda sedang mengadakan launching Honda Verza 150 di Summarecon Mal Serpong (SMS). Dan ini nih yang saya demen, ternyata ada event test ride’nya juga. Tanpa ba-bi-bu lagi, saya langsung ngeluarin NMP kesayangan dan brangkat secepetnya ke SMS karena kuatir awan item yg udah lama ngegalau dari pagi bakal nangis tiba-tiba. Sesampainya di SMS, saya langsung ke booth test ride untuk daftar dan ngembat satu unit Verza berwarna merah untuk di-tes.

First Impression
Diliat dari luar, motor ini bener2 tampak sederhana. Tapi di sisi lain terlihat modern. Mungkin karena Honda mengawinkan desain Megapro Primus di bagian belakang dengan si CiBi-CiBi di bagian depan. Lalu Ane perhatiin chassisnya, masih tipe diamond tapi dengan finishing lebih rapih dari NMP. Bagian-bagian besinya (stang, footstep, dan lain-lain) di-cat hitam doff. Yang ngejreng cuma suspensi belakangnya aja, di-cat merah. Honda bener-bener pede buat nampilin desain dual-shock di Verza. Mungkin biar ga terkesan over-sederhana kali yah. Satu bagian yang paling sederhana di motor ini adalah speedometer yang masih pakai jarum dan minus rpm meter. Layar LCDnya hanya menampilkan informasi bensin, odometer, dan tripmeter, tanpa adanya jam digital. Kelengkapan lainnya yakni sudah injeksi (PGM-Fi), ada sensor O2 dan Catalytic Converter.

Performa Mesin
Oke deh, langsung coba dibawa jalan Verzanya. Putar kunci kontak ke posisi On, seperti biasa engine-checking dulu. Injeksi siap, nyalain mesinnya, dan suara ngebass pun keluar dari knalpotnya yg memang sama seperti NMP. Masuk gigi 1, akselerasi mesin lumayan nyentak dan galak di putaran bawah. Coba digeber ampe 8000rpm, dapet 25kph. Masuk gigi 2, mesin masih brasa nyentak juga. Galak euy torsinya…Pindah-pindah giginya juga empuk dan koplingnya enteng. Vibrasi mesin NMP yang berasa di rentang 4500-5500rpm pun tidak terasa di Verza, aluss banget. Sepertinya update mesin GL150 pada Verza sudah menuju jalan keberhasilanšŸ™‚

Handling
Untuk ngetes handling motor, saya coba meliuk-liuk di antara banyak cone yang sudah duduk manis di trek. Motor bener2 lincah karena didukung bobot yang lebih ringan 10kg daripada NMP serta tekukan stang tingginya yang brasa kayak bawa motor bebek. Dicoba buat miring-miring pun libas aja tanpa masalah. Coba bejek rem depan dan belakang, oke pakem. Suspensi depan empuk, dan suspensi belakang juga nyaman ga kekerasan.

Kesimpulan
Untuk motor seharga Rp 16.900.000 (OTR), Verza benar-benar diluar ekspektasi. Saya sendiri awalnya berpikir, dengan harga segitu mustahil mendapat motor sport berkualitas bagus. Namun Verza berhasil mematahkan kemustahilan itu. Apalagi motor ini sudah dibekali sensor O2 dan Catalytic Converter, 2 fitur yang seharusnya ada di motor-motor seharga diatas 20 juta. Style keren, mesin torqi, handling mantap, fitur canggih, dan hebatnya lagi harganya MURAH. Motor yang bener-bener worthed dah untuk dimiliki. Sayang arena test ride’nya kurang panjang, jadi eksplorasi mesin masih berasa kurang greget.

Eh, abis test ride dapet doorprize. Lumayan lah buat persediaan kecil-kecilanšŸ™‚
doorprize

Tinggalkan Pesan Disini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s