Review Honda CB150R Setelah 3800KM

Byuuh…Akhirnya kuliah libur jugaaa…^^ Bayangin aje, pas kampus-kampus lain udah pada selesai ujian dan mulai libur sebelum lebaran, kampus Ane baru kelar ujian dan baru libur 3 minggu setelah lebaran. Lebih buruk lagi, jadwal masuknya malah disamain ama kampus lain. In other words, kampus Ane cuma ngasih waktu libur yang sangat pendek untuk kalangan mahasiswa -_-

Oke, cukup sgitu aja curhatnya. Mending kita bahas motor lagi nyok. Untuk bahan blogging kali ini, Ane bakal nge-review pemakaian harian Honda CB150R setelah dipakai selama kurang-lebih 3800KM on Odometer. Review dari Ane seperti biasa bakalan blak-blakan dan ga ada yang bakal ditutup-tutupin, biar jelas gimana kualitas Honda yang untuk pertama kalinya bisa membuat motor Sport yang enak dan kencang buat dikendarai. Review ini bakal ngebahas kualitas chassis, mesin, suspensi, rem, kelistrikan, dan hal-hal krusial lain yang suka dipermasalahin ama Chibi Owner. Sehingga diharapkan para pembaca yang ingin meminang CB150R bisa menanggapinya dengan bijaksana, dan mudah-mudahan puas ama performa motor ini.

bike_1

Chassis
Rangka Teralis (Trellis Truss Frame) untuk pertama kalinya diaplikasi Honda pada CB150R. Dari segi visual, rangka ini sukses membuat CB150R jadi keliatan keren, ga kopong, dan tetep ramping. Rangka ini juga dikenal ringan, namun tetep rigid. Hasilnya, motor ini bisa stabil pas ngacir dan enak buat diangkat-angkat di parkiran motor yang kaga manusiawi. Minusnya sih tetep ada, yaitu di sektor pengecatan. Kalo diperatiin, ada aja beberapa spot chassis yang belum kena cat. Kalo dibiarin, lama-lama bisa timbul karat nih, serem Bro. But don’t worry, kita bisa rapihin sendiri koq. Siapin aja sekaleng cat hitam metalik, kertas A4 80gram, tisu, dan pembersih telinga. Caranya gimana? Silahkan googling ^^

Mesin
dohac_1
OMG, mesin CB150R kena isu ada bunyi klotok-klotok? Ah, itu mah udah basi. Tinggal klaim aje ke AHASS, ganti noken as GRATIS, BERES deh. Dan isu itu pun kbanyakan cuma dialami ama CB150R keluaran awal aja. Kebetulan punya Ane keluaran 2014, dan ga ada bunyi klotok-klotok. Suara mesinnya alus tuh, no problem at all. Dipake lama juga mesinnya masih ngacir dan panas mesin ga pernah diatas 3 bar. Cuma kalo urusan oli, mesin DOCH-nya suka pilih-pilih dan ga bisa sembarangan. Salah pake oli, mesinnya jadi berat buat lari dan ganti giginya ngga santai -_- Saran dari Ane, minimal coba oli yang umum dipake kayak Shell AX7 (Semi-sintetik) ato SPX1 (Full-sintetik). Dan karena kebetulan Ane dah pernah pake dua-duanya, AX7 nyaman di girbox tapi larinya ga enak. SPX1 yang lebih murah justru lebih enak lagi, performa mesin tetep stabil biar dipake lama. Satu lagi, selalu perhatiin banyak air radiator yang ada di wadahnya. Kalo udah tinggal dikit, monggo ditambah pake coolant asli Honda ampe batas MAX pada wadahnya. Sebotolnya ga sampe 20rb koq, itupun ga bakal kepake semua🙂

Suspensi
What is it called? Oh iya, suspensi Pro-Link. Pro-Link ini juga dipake ama superbike Honda kayak CBR600RR dan CBR1000RR. Suspensi ini punya karakter yang keras, jadi kurang nyaman buat ngehajar lubang dan polisi tidur, sekecil apapun. Tapi layaknya mobil ato motor yang punya jargon Sport, harusnya memang seperti inilah karakter suspensinya. Karena suspensi model keras kayak gini enak buat ngebut dan bermanuver di jalan aspal mulus. Buat boncengan juga sekarang ngga ambles lagi berkat ekornya yang tinggi dan (lagi-lagi) suspensinya yang keras. But there is ONE big mistake, Honda ga ngasih spakbor kolong. Padahal part ini sangat berguna untuk melindungi suspensi belakang dari kotoran berlebih. Tapi tenang, ada solusinya. Pasangin aja spakbor Byson seharga 38rb di dealer Yamaha. Mau pasang sendiri ato dipasangin bengkel khusus modifikasi ya monggoo…
spakbor_1

Rem dan Ban
Dibanding pendahulunya, feeling rem pada CB150R ini lebih pakem dan terkontrol. Udah berkali-kali Ane coba buat panic braking, motor tetep stabil ga ada gejala limbung. Padahal ban bawaannya termasuk ramping loh. Jadi buat para pembaca yang ga suka gonta-ganti ukuran ban, bergembiralah. Karena untuk kali ini Honda berhasil meningkatkan kestabilan motor biarpun tetap pakai ban standarnya yang ramping.

Kelistrikan
sekring_1
sekring_2
Ane lumayan aware ama kelistrikan, khususnya pada kendaraan outdoor macam motor yang rentan akan air dan hujan. Untuk CB150R, kelistrikannya bisa dibilang lebih aman dibanding pendahulunya. Mulai dari batok lampu, sekarang lebih tertutup dan soket-soket listrik didalamnya lebih aman dari air. Kabel-kabel bodi sekarang dijadikan 1 line dan sangat tertutup di bawah bodi tangki. Lebih gilanya lagi, sekringnya tidak lagi 2 tetapi sekarang menjadi 6 buah. Masing-masing sekring terpisah untuk lampu, klakson, injeksi, kipas radiator, jam, dan kabel bodi. Ground pada bodi juga sekarang terpusat pada 2 baut yang terletak di antara tangki dan setang. So, Untuk para pembaca yang demen modifikasi kelistrikan, bergembiralah karena motor ini gampang buat dimodif.

Mika Meleleh
mika_1
Isu ini sebenernya cuma bohong, soalnya reflektor dan mika yang dipake CB150R adalah buatan Koito yang tahan buat menahan panas lampu H4 55/60W. Koito sendiri buatan Jepang dan udah sering bikin reflektor dan lampu buat mobil. Tapi buat para pembaca yang udah keburu khawatir, silahkan melakukan tindak pencegahan dengan cara: 1. Menambah saklar untuk mematikan lampu, atau; 2. Mengganti lampu utama dengan tipe HS1 35/35W. Disaat kebanyakan Chibi Owner melakukan cara nomor 1, Ane pribadi melakukan cara nomor 2. Kenapa? Karena HS1 tidak sepanas H4 (mika dan reflektor lebih awet), lebih hemat listrik, tidak membuat LED senja hangus, dan tidak perlu ngutak-ngatik kabel yang bisa membuat garansi kelistrikan hilang. Memang tidak seterang H4, tapi kalau lebih awet kenapa ngga.

Konsumsi Bensin
shell_1
Berdasarkan pengalaman selama kurang-lebih 3800KM, konsumsi bensin CB150R Ane rata-rata dapat menempuh 35-38 KM/L untuk pemakaian normal dalam kota. Normalnya Ane, kecepatan rata-rata selalu diatas 70 KM/jam, stop n’ go, sering digeber diatas 100 KM/jam, ga pernah woles lah intinya. Dapet rata-rata minimal 35 KM/L hasil menyiksa mesin DOHC bertenaga 17PS yaa…lumayan wajar kali ya, itupun murni Shell Super ato Pertamax.

Kesimpulannya simpel aja, Honda akhirnya bisa bikin motor Sport yang bener-bener murni Sport. Kesampingkan kenyamanan dan ekonomis, ini baru Sport-nya Honda (kencang, keras, dan ga boros-boros amat). Chassis-nya masih harus ditingkatin tuh kualitas pengecatannya biar ngga ada lagi spot-spot karat.

Monggo komen dan masukannya #SalamRider

20 thoughts on “Review Honda CB150R Setelah 3800KM

    • Dijual, buat nambah DP ganti Cibi :-p Hehehe…
      Don’t ask why, Ane ganti bukan knapa-napa. Cuma karna ada rejeki aja n Ane emang udah lama ngidam Cibi sejak ngetes pertama kali di Senayan tahun 2012 silam #alhamdulillah

      • hahahahaha, lgian nmpnya udh mulai berumur juga om, emg udh waktunya ganti..
        kenapa nggk beli cbr lokal aja om ?? dimana performanya lbh bagus di banding cb150 bahkan r15 sekalipun..

      • Berumur pun baru aja dipake 2,5 tahun. Masih muda ituh, hehehe…
        CBR150 K45 terlalu ndut Bro, nanti gabisa dimasukin lewat pintu rumah. Cibi enak ramping, masih bisa masuk rumah n’ kamar kos :-p

    • Tarikan awalnya ga beda jauh ama NMP, cuma pas geber diatas 7rb rpm NMP harus ngaku kalah dari si Cibi. Paling brasa bedanya sih di handling, enak bgt. Rem jg lebih bagus, ga ada gejala bodi goyang dombret.

      Cuma klo lupa nglumasin rantai sminggu skali, tarikan jdi brasa berat.

      • DOHC vs SOHC.. baru kerasa nih.. katanya cebong kalau udh gear 6 susah naik limiter itu apa bener bang ??
        oiya bang, limiternya di banding nmp dulu cepet mana ?? dan dikisaran berapa bang ??

      • “Cebong kalau udh gear 6 susah naik limiter?” Bener, soalnya trek ga pernah cukup panjang di Tangerang, jadi pas di gigi 6 ga pernah kena limit. Palingan suka mentok di 10rb rpm di gigi 6, tapi itu aja udh tembus 130kph.

        Limiter Cibi mentok 11.500rpm, NMP cuma 10.500rpm seinget Ane. Klo sama2 dibandingin di gigi 5, buat masuk limiter cepetan Cibi lah jelas :-p

  1. Motor saya udah km 11800 terus kadang mesin sering bunyi klothok klothok cara klaim ke ahass gimana prosedurnya?. Makasih sebelumnya.

    • Yaa…dateng aja ke AHASS yg punya semacam tanda bengkel klaim resmi. Trus coba aja konsul ama resepsionisnya, masih bisa klaim garansi mesin ato ngga.

  2. Mas brooo…salamm..
    cibi saya kalo lagi mesin dingin.pas di panasin suara mesinnya ngletek ngelotok.katanya bisa klaim ke ahhas.sekarang masih bisa ga.??

  3. gan kebetulan saya mau beli motor CB150R bekas, keluaran awal tahun 2013. mungkin mirip2 sama umur motor agan. kalau boleh tau motornya agan sekarang kondisinya gimana ya setelah 2tahun? masih nyaman gak gan?

    • FYI, motor Ane itu keluaran 2014 sih. Bisa diliat dari striping-nya yg lebih sederhana dibanding CeBe yg keluaran 2012-2013.

      Kondisi motor Ane skrg alhamdulillah masih sehat n nyaman2 aja. Part2 yg udh pernah ganti: ban, kampas blakang, gear shifter spring, n bohlam H4.

  4. Lampu bawaan CB150R Saya sudah putus setelah 13 bulan. Ganti pakai OSRAM H4 1 bulan baik-baik saja. Seteleh itu dapet PHILLIPS H4 6000K dari Honda Jazz RS, setelah 2 minggu akhirnya mika CB150R Saya meleleh.
    Sampai sekarang belum Saya ganti, karena lelehan mika ada batasnya dan cahaya lampu masih terang dan tidak mengganggu.
    Hehehe..

Tinggalkan Pesan Disini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s